close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Exclusive Content:

Tingkatkan Tali Silaturrahmi, Pemdes Loyok Adakan Acara Halal Bihalal

Lombok Timur, PorosLombok.com | Pemerintah desa Loyok kecamatan Sikur...

Gandeng Disdukcapil, RSUD Selong Launching Program Pepadu Sakti

Lombok Timur, PorosLombok - Penjabat Bupati Lombok Timur H....

Belum Juga Diberikan SK, Sejumlah ASN Pemprov NTB Bingung Mau Ngantor Dimana

Mataram, PorosLombok.com | Sejumlah Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemprov...

H.Rachmat Hidayat Kembali akan Duduki Kursi DPR RI

Mataram, PorosLombok.com | Ketua DPD PDIP Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) dipastikan kembali lolos ke Senayan Daerah Pemilihan (Dapil) NTB II Pulau Lombok. Kepastian Rachmat kembali menjadi anggota DPR RI usai Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dinyatakan tak lolos Parliamentary Threshold (PT).

Sebelumnya, pada hasil rekapitulasi suara pemilu 2024 jenis pemilu pileg DPR RI dapil NTB II, PDIP bertengger di urutan ke sembilan dari delapan kursi yang ada.

PDIP mengoleksi 134.184 di dapil NTB II, Rachmat Hidayat menjadi peraih suara terbanyak di internal PDIP dengan 73.679 suara. Suara PDIP terpaut 12.878 suara dengan Partai NasDem yang berhak atas kursi terakhir dari dapil NTB II.

Sementara itu, PPP yang tak lolos PT meraih 173.716 suara, dengan pemilik suara terbanyak yakni Ermalena dengan 52.747 suara di kursi keempat.

Baca Juga :  Rannya Ajak Anak Muda Peduli Lingkungan

Sebagai informasi, berdasarkan hasil rekapitulasi tingkat nasional yang dilakukan KPU terhadap perolehan suara di 38 provinsi dan 128 wilayah luar negeri pada Rabu (20/3/2024) malam. Dari hasil rekapitulasi, PPP mendapatkan 5.878.777 suara dari total 84 dapil.

Adapun jumlah suara sah Pileg DPR 2024 mencapai 151.796.630 suara. Ini artinya PPP hanya meraup 3,87 persen suara.

Dengan mengacu pada Undang-undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu disebutkan partai politik yang gagal meraup sedikitnya 4 persen suara sah nasional tidak dapat mengonversi suaranya menjadi kursi di Senayan.

Rachmat yang dihubungi via telepon mengatakan hampir sepekan sudah berada di Jakarta. Ia menerangkan panjang lebar ihwal dinamika yang dirinya hadapi di pileg 2024, termasuk soal PPP yang tak lolos PT. Namun, Rachmat menolak pernyataannya dikutip media.

Baca Juga :  Pasangan Suami Istri Diduga Residivis Kasus Narkoba Dibekuk Polresta Mataram

Berikut delapan partai politik beserta peraih suara terbanyak caleg yang berhasil mengamankan kursi pileg DPR RI dari dapil NTB II Pulau Lombok hasil rekapitulasi suara nasional:

1. Partai Gerindra 347.607 suara, pemilik suara terbanyak yakni Lale Syifaunnufus dengan 135.619 suara.

2. Partai Keadilan Sejahtera (PKS) 222.225 suara, pemilik suara terbanyak yakni Abdul Hadi dengan 78.765 suara.

3. Partai Golkar 206.000 suara, pemilik suara terbanyak yakni Sari Yuliati dengan 119.444 suara.

4. Partai Amanat Nasional (PAN) dengan 166.161 suara, peraih suara terbanyak yakni Muazzim Akbar dengan 48.827 suara.

5. Partai Demokrat dengan 163.985 suara, peraih suara terbanyak yakni Nanang Samodra dengan 60.366 suara.

6. Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) 160.823 suara, peraih suara terbanyak yakni Lalu Hadrian Irfani dengan 71.941 suara.

Baca Juga :  Diduga Hina TGB, Massa Datangi Polda NTB Tuntut Quraiys Shihab Ditangkap

7. Partai NasDem 147.062 suara, peraih suara terbanyak yakni Fauzan Khalid dengan 59.569 suara.

8. PDIP 134.184 suara, peraih suara terbanyak yakni Rachmat Hidayat dengan 73.679 suara.

Berikut rincian perolehan suara partai politik di tingkat nasional berdasarkan nomor urut di Pemilu 2024.

PKB 16.115.655

Gerindra 20.071.708

PDIP 25.387.278

Golkar 23.208.654

NasDem 14.660.516

Partai Buruh 972.910

Partai Gelora 1.281.991

PKS 12.781.353

PKN 326.800

Hanura 1.094.588

Garuda 406.883

PAN 10.984.003

PBB 484.486

Demokrat 11.283.160

PSI 4.260.169

Perindo 1.955.154

PPP 5.878.777P

artai Ummat 642.545

Dengan perolehan suara itu, terdapat 8 partai yang memenuhi ambang batas parlemen 4 persen yakni sebagai berikut:

PDIP (16,72 persen)

Golkar (15,28 persen)

Gerindra (13,22 persen)

PKB (10,61 persen)

NasDem (9,65 persen)

PKS (8,42 persen)

Demokrat (7,43 persen)

PAN (7,23 persen) *

TERPOPULER

advertisement

spot_img
Berita terbaru