Menu

Mode Gelap
Pelaksanaan TMMD Tahun 2022 difokuskan Untuk Pembuatan 25 Sumur Bor dan Pompa Hidram Eks Pasar Paok Motong  ditetapkan sebagai  KIHT Pemkab Sumbawa pekan ini target dosis pertama capai 70%, dosis kedua 50% Sebanyak 871 Tenaga Honorer di RSUD Selong Akan di Evaluasi Diduga Pukuli dan Injak Kernek Dump Truck, Oknum Stafsus Gubernur Hampir Diamuk Massa

Berita Utama · 6 Jun 2022 19:28 WITA ·

PUPR Lotim Akan Bangun Sanitasi Berbasis Masyarakat di 5 Kecamatan


 Foto: Indar Jaya Kusuma, Kepala Bidang Cipta Karya pada Dinas PUPR Lotim. (Dok: Istimewa) Perbesar

Foto: Indar Jaya Kusuma, Kepala Bidang Cipta Karya pada Dinas PUPR Lotim. (Dok: Istimewa)

Poroslombok.com | LOTIM –

Usai mendapatkan Predikat sebagai Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) 3 Pilar, dimana perilaku higienis dan saniter masyarakat digunakan sebagai acuan.

Pemerintah Kabupaten Lombok Timur melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang ( PUPR) membangun Mandi Cuci Kakus ( MCK) di beberapa Desa yang masih tinggi Buang Air Sembarangan.

Demikian dikatakan, Indar Jaya Kusuma, Kepala Bidang (Kabid) Cipta Karya pada Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Lombok Timur, Senin (6/6/22).

Lotim sendiri, kata dia, beberapa waktu lalu sudah disetujui sebagai daerah 3 pilar STBM, yang dimana 3 Pilar STBM tersebut meliputi, Open Defecation Free (ODF) ( Stop Buang Air Sembarangan red) , cuci tangan, dan mengolah minuman serta makanan sesuai standar.

Sehingga tahun ini, bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) sebesar 5 Miliyar Rupiah, sanitasi akan dibangun di 12 titik, yang tersebar di 5 Kecamatan yakni Keruak, Sakra, Aikmel, Wanasaba, dan Pringgasela.

“Tahun ini pembangunan sanitasi tersebar di 12 titik,” katanya.

Lanjut Jaya, pelaksanaan program tersebut masih pada tahap sosialisasi, sehingga pengerjaannya dijadwalkan bulan Juli mendatang, dengan proses pengerjaan selama 90 hari.

“Sesuai yang ada di Perjanjian kerjasama, target pengerjaannya 90 hari,”ujarnya.

Masih Kata Jaya, tahun 2022 merupakan momentum pemulihan ekonomi, sehingga pengerjaan fisik memiliki urgensi dengan arahan pemerintah tentang memulihkan perekonomian, di samping bagaimana membuka lapangan pekerjaan melalui pengerjaan infrastruktur tersebut dengan memanfaatkan masyarakat sekitar.

“Jadi pengerjaan fisik tahun ini, tidak terpaku pada hasil, akan tetapi lebih kepada bagaimana memulihkan ekonomi masyarakat,”paparnya.

Lebih jauh dijelaskan Jaya, Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) merupakan pendekatan dan paradigma pembangunan sanitasi di Indonesia yang mengedepankan pemberdayaan masyarakat dan perubahan perilaku. Sehingga kegiatan ini diharapkan mampu menekan angka buang air sembarangan.

“Pembangunan sanitasi ini bentuk pendekatan kepada masyarakat agar mengubah paradigma dengan konsep pemberdayaan,”pungkasnya.

(Anas/pl)

Artikel ini telah dibaca 157 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Orang Tua Inaya dan Anaya Sampaikan Terimakasih Kepada Bupati Sukiman

30 Juni 2022 - 18:30 WITA

Abah Uhel Akan Segera Renovasi Tiga Jembatan Di Lotim Bersama Jamaah Yatofa

30 Juni 2022 - 00:18 WITA

Target Pemkab Lotim Pada MTQ XXIX, Sukses Penyelenggaraan dan Sukses Dalam Prestasi

28 Juni 2022 - 21:50 WITA

Anggota DPD RI Perwakilan NTB Usulkan Peta Tanah Nasional

26 Juni 2022 - 08:13 WITA

Senator ASA Luruskan Issue Hoaks Soal DPR RI Setujui RUU Pemekaran 5 Provinsi

25 Juni 2022 - 15:02 WITA

Minat Baca Anak Rendah, Guru SDN 1 Labuhan Haji Diharapkan Lebih Berperan Aktif

22 Juni 2022 - 14:47 WITA

Trending di Berita Utama