close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

Exclusive Content:

Tingkatkan Tali Silaturrahmi, Pemdes Loyok Adakan Acara Halal Bihalal

Lombok Timur, PorosLombok.com | Pemerintah desa Loyok kecamatan Sikur...

Gandeng Disdukcapil, RSUD Selong Launching Program Pepadu Sakti

Lombok Timur, PorosLombok - Penjabat Bupati Lombok Timur H....

Belum Juga Diberikan SK, Sejumlah ASN Pemprov NTB Bingung Mau Ngantor Dimana

Mataram, PorosLombok.com | Sejumlah Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemprov...

KASTA NTB DPD Lotim Minta APH Tindak Oknum Dept colector Yang Merampas Kendaraan di RSUD

Lotim, POROSLOMBOK – KASTA NTB DPD LOTIM menyayangkan perilaku dari oknum Dept colector yang melakukan perampasan terhadap salah seorang masyarakat yang saat itu melakukan perjalanan mengantarkan keluarganya yang sedang sakit menuju RSUD Soedjono Selong,

Kejadian itu terjadi sekitar jam 09.00 pagi hari selasa tanggal 05 Januari 2021, Korban bernama Jum’as (korban yang mengantarkan Inaq Ana), korban dari Gili, Desa Paremas Kec. Jerowaru dan Inaq Ana (korban sakit) Gili, Desa Pare Mas Kecamatan Jerowaru.karena ulah oknum Dept colector tersebut warga yang sakit ini makin parah.ungkap Ketua Kasta Lotim, Daur Tasalsul SH MH kepada Poroslombok Rabu (06/01)

Baca Juga :  Tiga Desa di Kecamatan Sikur Rawan Banjir, Namun Sampai Saat ini Belum Ditemukan Kasus DBD

Dikatakan daur Pihaknya mempertanyakan kapasitas serta wewenang dari oknum Dept colector untuk melakukan perampasan dan mengeksekusi unit kendaraan yang statusnya masih dalam kredit.

“setahu kami persoalan kreditur dan debitur melakukan wanprestasi, maka satu-satunya jalan adalah dengan mengajukan gugatan wanprestasi pada Peradilan umum dalam hal ini Pengadilan Negeri,” ucapnya

Menurutnya unit jaminan kredit tersebut hanya dapat dieksekusi dan disita berdasarkan putusan pengadilan apalagi dimasa pandemi ini seharusnya tidak boleh ada pencabutan.

Baca Juga :  Sambut WSBK, Kadis PMPTSP: Lotim Harus Maksimalkan Potensi Wisata

sambung Daur pihaknya dalam hal ini Kasta NTB DPD Lotim sangat menyayangkan kejadian tersebut dan mempertanyakan apa upaya dari Aparat Penegak Hukum dalam lingkup wilayah hukum Lombok Timur untuk menyelesaikan dan memberikan efek jera kepada oknum-oknum tersebut.

“Semoga tidak ada lagi permasalahan yang serupa” Ucapnya

Selanjutnya ia menyamapaikan Kasta NTB DPD Lombok Timur menghimbau kepada masyarakat agar tidak cepat menyerahkan unit kendaraan kredit kepada siapapun tanpa putusan pengadilan yang sudah memiliki kekuatan hukum.

Baca Juga :  Kejari Lotim Harapkan Peran Serta Masyarakat Untuk Membantu Tugas APH

“Mohon untuk diperhatikan dan menjadi persoalan besar yang harus diselesaikan oleh Aparatur Penegak Hukum, khususnya di lingkup wilayah hukum Kepolisian Resort Lombok Timur agar masyarakat tidak lagi menjadi korban berikutnya” Tutupnya (red)

TERPOPULER

advertisement

spot_img
Berita terbaru