Mengenal lebih Dalam Gelar Bangsawan Suku Sasak

2
8425
Sumber FOTO : http://lomboknesia.blogspot.com/2016/05/sejarah-dan-tradisi-suku-sasak-lombok.html?m=1

POROSLOMBOK: Lalu  merupakan gelar yang digunakan sebagai penanda dari keturunan bangsawan Suku Sasak. Gelar Lalu terletak didepan nama kaum Laki- laki masyarakat Suku Sasak.

Pada masa Hindia Belanda gelar Lalu juga digunakan sebagai penanda kaum terpelajar, karena pada masa itu hanya pemilik gelar Lalu yang didiberikan keleluasaan oleh pemerintah Hindia Belanda untuk menempuh pendidikan.

Seperti halnya Raden Mas dan Raden Roro di Jawa, Lalu dan Baiq merupakan nama kehormatan pada keturunan khusus suku Sasak di Lombok. Biasanya diberikan kepada keturunan bangsawan.

Nama Lalu memiliki beban tersendiri karena biasanya orang-orang melabelkan sifat keluhuran dan terpuji pada yang punya nama.

Baca Juga :  Partai Demokrat Lotim, Targetkan Rebut Unsur Pimpinan DPRD

Latar Belakang

Dalam adat Suku Sasak garis keturunan Lalu hingga saat ini masih memiliki pengaruh yang cukup kuat, baik dalam politik, sosial dan budaya masyarakat adat Suku Sasak, terutama di wilayah pedaleman Pulau Lombok ,

meskipun secara strata sosial ekonomi kelompok ini sudah setara dengan masyarakat pada umumnya, tak seperti masa pendudukan Kolonial Hindia Belanda.

ada juga beberapa asal-usul kasus yang unik. Semisal pada zaman perang puputan (Bali, tahun 1946), banyak bangsawan Hindu Bali yang lari ke Lombok dan menjadi mualaf (masuk agama Islam). Namun karena tetap ingin mempertahankan keluhurannya maka diadopsi lah nama kehormatan setempat.

Baca Juga :  Hak Ketua Kopri PMII Lotim Dirampas di Kongres PMII Ke-XX, Disinyalir Ada Intrik Politik Aktor Tertentu

Contoh kasusnya guru Bahasa Indonesia saya yang dulu kakeknya bernama kehormatan Anak Agung mengubah nama anak-anaknya menjadi Lalu dan Baiq. Teman saya pun keturunan bangsawan dari Sumbawa namun mengadopsi nama lokal menjadi Lalu dan Baiq.

Garis Keturunan

Gelar Lalu diperoleh berdasarkan garis keturunan ayah. Seorang pemuda Suku Sasak, yang memiliki gelar Lalu menikah dengan perempuan dari keturunan bangsawan sasak Baiq ataupun perempuan yang bukan dari garis keturunan bangsawan sekalipun, secara otomatis anak dari hasil perkawinan tersebut akan memperoleh gelar Lalu untuk anak kaki- laki dan gelar Baiq untuk anak perempuan.

Baca Juga :  Lombok Hospital Dibangun Salah satunya Untuk mendekatkan pelayanan kesehatan

Nama kehormatan ini diwariskan melalui Bapak ke anak-anaknya, alias menganut sistem patriarki. Pada zaman modern ini tidak ada paksaan lagi untuk menikah sesama pengemban nama kehormatan. Kecuali sebuah sistem di desa adat sasak “Sade” yang mewajibkan menikah sesama warga desa, tidak bisa menikah dengan orang luar.

Sumber : https://id.m.wikipedia.org/wiki/Lalu_(gelar)
https://id.quora.com/Mengapa-orang-Lombok-banyak-memakai-nama-Lalu-dan-Baiq

2 KOMENTAR

  1. Untuk memberikan /menjelaskan sejarah dari suatu peradaban sosial hendaklah berdasarkan silsilah (babad) dari peradaban tersebut, dan bukan dari analogi semata, apalagi dgn hanya menggunakan contoh peradaban masa moderen, maaf bukan sejarah namanya kalau ceritanya bukan berdasarkan bukti nyata dari suatu peristiwa.kalau bisa tolong ceritakan kami dari keberadaan makam Selaparang.

  2. Gelar Lalu itu yg pertama mengunakan bukan org Sasak tp org Sumbawa,cb lihat raja raja sumbawa mengunakan Nama Lalu utk Laki Laki dan Lala utk Perempuan, Baiq utk Perempuan berasal dr kt Sebaiq yg artinya perempuan,klo kt jujur bangsawan Sasak dulu mengunakan gelarnya Datu,Pemban,Deneq,Neq,dll,Lalu dibawa ke Lombok oleh Bangsawan Lombok,Raja Selaparang yg Kawin dgn Putri Raja Sumbawa dan berkembang.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini